TESTIMONI
Taman saya terlihat rapih dan indah. Saya PUAS dengan kerja tamanku.com

Ibu Emi, Gading Serpong Tangerang

Responnya cepat setelah saya telpon, langsung disurvey tempat, harganya terjangkau dibandingkan beberapa taman yang lain. pengerjaan juga cepat & rapih. SUKSES tamanku.com

Ibu Like, Pondok Indah, Jakarta

"Cepat, murah dan hasilnya memuaskan, saya merasa puas dengan kinerja dari tamanku.com"

Rudi, Jakarta Barat

Pokonya kantor saya tidak akan kemana-mana lagi, kalau mau membuat taman ya langsung hubungi tamanku.com, abis responnya cepat dan harga terjangkau sih.

Bapak Ali, Mampang

Bagus, respon cepat. Itu kesan yang saya rasakan dari tamanku.com..Terima kasih taman-nya y....tamanku.com, Good luck!!

Bapak Tony, Bumi Serpong Damai
Statistik Pengunjung

Tak perlu kecewa tak bisa membuat kolam karena halaman rumah terbatas. Anda tetap bisa menghadirkan gemericik suara air di taman, walau hanya menggunakan sebuah fountain.

 

Tak ada yang menyangkal, kalau suara gemericik air dapat menciptakan suasana sejuk. Makanya tak heran juga kalau banyak orang berkeinginan membuat kolam di halaman rumahnya, lengkap dengan air mancur untuk mendapatkan suara gemericik air yang menyejukkan itu.

Soal kolam ini, beberapa orang beranggapan membuat kolam hanya bisa dilakukan pada lahan-lahan yang luas. Sehingga, mereka yang memiliki lahan terbatas, urung membuat kolam dan air mancur di halaman rumahnya, plus mendapatkan suara merdu dari gemericik air. Anggapan ini tak selamanya benar. Pada halaman yang sempit pun, kita bisa memperoleh suara  merdu dari gemericik air di taman.

Tak perlu membuat kolam yang besar kok, jika lahan tidak memungkinkan. Buat saja sebuah water fountai kecil di sudut lahan. Fountai seperti ini bisa ditempatkan di bawah pohon atau di sudut taman lainnya. Lahan yang dibutuhkan jelas jauh lebih kecil dibandingkan jika harus membuat kolam berikut air terjunnya.

Fountain kecil, seperti foto di atas, bisa jadi inspirasi. Fountai terbuat dari batu berdiameter 50cm, yang berlubang seperti lesung. Lubang di tengah batu ini diisi air. Pada bagian tengahnya ditempatkan air mancur kecil, yang menyembulkan air dengan aliran yang lirih. Air dibuat bersirkulasi dari meluap dari bibir lubang di batu, dan mengalir ke batuan koral di bawahnya.

Air yang terus menerus melimpah keluar, membuat permukaan dinding luar batu berlumut. Sebagian orang mungkin menganggapnya kotor. Tapi tak sedikit orang yang menyukainya. Dalam konsep taman tropis, batu-batu berlumut membuat tampilan taman lebih eksotik dan alami. Meski demikian, bukan berarti fountai tidak perlu dibersihkan sama sekali. Anda tetap harus memperhatikan kebersihannya, paling tidak seminggu sekali. Paling tidak, rawatlah sehingga fountai tidak malah menjadi sarang nyamuk.

Penulis: Anissa
Foto: Surai
Lokasi: Taman di rumah Jenny Rahmi, Perumahan Permata Mediterania, Jakarta Barat
Arsitek/ Desainer: EN-GEDI

Incoming search terms:, cara membuat taman mini, membuat air mancur, cara membuat air mancur mini, cara membuat kolam taman, cara membuat air terjun mini, cara membuat taman air, cara membuat air mancur, cara membuat kolam air terjun, taman di halaman sempit, cara membuat taman air terjun

Leave a Reply